Breaking News
Home / Agama / Ramadhan Terakhir

Ramadhan Terakhir

harirayaa

Aku mulakan ucapan ini dengan puji-pujian kepada Tuhan-ku yang Esa, Tuhan yang memberi segala kenikmatan kepada diriku yang lemah ini, Tuhan yang hanya berkuasa atas diriku yang hina ini, Tuhan yang Maha Pengasih, Maha Pengampun, yang mengampuni segala detik salahku.

Pujian dan selawat pada junjungan mulia, Rasulullah saw. Allahuma Soli Ala Sayidina Muhammad Wa Ala Ali Sayidina Muhammad. Kekasih Allah, kekasih seluruh umat khususnya umat Muhammad saw. Kekasih yang begitu dirindui, yang tidak tampak dilihat tapi mampu dirasa dan dihayati. Teringin aku melelapkan mata, lalu melihat keindahan susuk tubuh badan baginda, aku ingin benar mendengar patah tutur katanya yang begitu dirindui oleh sekalian makhluk. Semoga Tuhan sampaikan salam aku kepada baginda dan keluarga.

Dari Jabir r.a. bahawa Rasulullah saw. bersabda,

“Jika malam Ramadhan berakhir, seluruh makhluk-makhluk besar, di segenap langit, dan bumi, beserta malaikat ikut menangis. Mereka bersedih kerana bencana yang menimpa umat Muhammad saw.

Para sahabat bertanya, bencana apakah ya Rasul?

Jawab Nabi, “ Kepergian bulan Ramadhan. Sebab di dalam bulan Ramadhan segala doa dikabulkan. Semua sedekah diterima. Dan amalan-amalan baik dilipatgandakan pahalanya, penyiksaan sementara di hapus. “

Assalamualaikum wbt,

Hanya beberapa detik lagi Ramadhan akan pergi meninggalkan kita. Bulan yang penuh dengan janji keampunan dan pahala. Bulan yang dilipatkaligandakan setiap amalan soleh. Bulan Tuhan menutup pintu-pintu neraka dan membuka seluas-luasnya pintu Syurga, bulan dimana terdapat dalamnya suatu malam Lallatul Qadar yang lebih baik dari seribu bulan. Berlalunya beberapa detik nanti maka berakhirlah kesempatan kita untuk meneguk segala keutamaan yang ada pada bulan ini.

Ramai yang bersedih dengan pemergian bulan ini. Namun begitu, jauh disudut hati orang-orang yang beriman, orang yang dari awal Ramadhan mereka berusaha sungguh-sungguh, gigih dalam beribadah, semangat dan motivasi yang jitu, untuk menyembah Tuhan yang satu. Bila diakhir Ramadhan seharusnya dia sudah mampu melemparkan senyuman sendiri, tanda hati senang, tidak gusar, dan sedikitpun tidak menyesal kiranya tahun ini adalah tahun berakhir untuk dia menyambut Ramadhan.

Masakan menyesal? Dia telah manfaatkan sungguh-sungguh setiap detik waktu yang ada, setiap detik yang sangat hebat hinggakan tidur pun mendapat pahala disisi Tuhannya. Dia harus menjadi senang bila disiang harinya mulutnya bertasbih memuji Tuhan, membaca surat-surat cinta dari Tuhan-Nya, bersedekah membantu fakir miskin. Dan dimalamnya, dia sendiri terus memuji Tuhan, rukuk dan sujud, air matanya keluar mengalir membasahi pipi, hatinya merintih, bermunajat kepada Tuhan-Nya semoga diberi keampunan, dikurniakan Syurga, kemudahan hidup dunia dan akhirat.

Terdetik kecil dihatinya, “ Alhamdulillah, tahun ini Tuhan memberi kesempatan kepada aku untuk berada dalam bulan Ramadhan… Aku syukur benar wahai Tuhan! Terima kasih wahai Tuhan kerana selalu memberi kesempatan waktu kepadaku untuk beribadah, untuk terus menjadi hamba-Mu. Walau kengkadang aku juga tersungur rebah ke lantai tanah, aku terus bangkit dan terus menerus memohon keampunan dari Engkau. Dan inilah tanda aku hamba yang lemah.”

Sudah tidak punya banyak masa, waktu yang tersisa ini manfaatkanlah dengan sesungguhnya. Jangan sampai kelak kita menyesal dihadapan Tuhan, ditonton oleh ribuan malaikat, kerana belum tentu di tahun depan kita boleh berjumpa dengan Ramadhan dengan berlalunya Ramadhan ini.

Di benak kita selalu membekaskan sebuah pertanyaan?

Apakah amalan Ramadhan kita diterima Allah? Atau jangan-jangan kita hanya memperoleh lapar dan dahaga saja di bulan ini? Sudah tentu kita tidak mahu menjadi seperti orang-orang yang disabdakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yg artinya “Berapa banyak orang yang berpuasa, ia tidak mendapat apa-apa dari puasanya itu kecuali rasa lapar dan haus.

Tiada siapapun yang dapat menjamin amalan kita pasti diterima Allah. Bahkan mereka para ulamak, para ustaz, guru-guru yang dimuliakan, mereka juga tidak pernah tahu apakah amalan mereka diterima Tuhan. Cuma kita diajar untuk Nabi yang mulia, untuk sentiasa bersangka baik dengan Tuhan.

Inilah dia bulan penyucian jiwa
jiwa yang sentiasa mengingati mati
jiwa yang mengharap belas kasihan dari Tuhan
dari jiwa hamba yang berdosa.

Kita tidak akan pernah berasa nikmat Ramadhan kiranya kita cuma berjalan bersahaja tanpa berbuat apa-apa. Jauh sekali kepada penghayatan Ramadhan itu sendiri. Ramai orang bergembira di akhir Ramadhan kerana hendak menyambut Syawal menjelma, sibuk membeli pakaian baru hanya untuk dipakai beberapa hari terawal syawal. Tapi hanya dikit dari kita yang menyambut Syawal dengan perasaan yang gembira, gembira kerana memakai pakaian taqwa yang baru. Pakainya untuk 1 tahun sementara menanti Ramadhan seterusnya. Inilah dia pakaian yang sangat penting bagi setiap muslim.

Ya Ramadhan Selamat tinggal duhai Ramadhan. Kami sedih dan berduka atas kepergianmu. Kau temani kami sebulan penuh dengan kesetiaan. Kau alirkan kepada kami keberkatan. Kau gantikan noda dosa dengan maghfirah dan rahmat Ilahi. Kau gantikan penderitaan dengan keindahan dan kedamaian.

Ya Allah Ya Rabb .. jangan jadikan puasa ramadhan ini sebagai puasa terakhir dalam hidupku, namun jika Engkau berkehendak lain, maka jadikanlah puasa ini sebagai puasa yg dirahmati bukan puasa yang hampa semata. Jadikan kami orang yang paling bahagia, orang yang peroleh kebahagian, orang yang paling tinggi mendapat keuntungan. Ya Allah, dengan berlalunya bulan yang mulia ini ampuni dosa-dosa kami, Ampuni dosa keluarga kami, khusus ayah dan ibu kami,  saudara-sudara kami,  serta kaum mukminin.

اللهم اوصلنا الى رمضان كريم اعواما عديدة

Allahumma ausilna ila Ramadan Karim a’waman adidah.

Ya Allah, sampaikanlah (usia kami) hingga ke Ramadan Karim tahun-tahun mendatang.

Dan akhir kalam, saya mengucapkan Selamat Menyambut Aidilfitri, semoga Allah taala menerima ibadah kita semua dan saya juga memohon ribuan kemaafan kepada semua sekali yang mengenali diri ini secara langsung atau tidak. Dan InsyAllah, inilah Ramadhan terakhir saya sebagai seorang bujang dan InsyAllah tahun ini saya akan mendirikan rumahtangga bersama gadis pilihan hati ini, dan mudah-mudahan juga jodoh yang Tuhan tentukan buat saya dan dia. Mohon doakan kebaikkan buat kami. Moga lahirnya mujahid dari keturunan kami, pewaris penyampai agama Allah di bumi ini.

Sekian.

Muhammad Arif Aiman
28 Ramadhan 1434h

Comments

comments

About muhdarifaiman

muhdarifaiman
Muhammad Arif Aiman bin Mustafa mula mendapat pendidikan agama awal bersama ayahnya yang juga merupakan seorang guru agama. Kemudian bertalaqi dengan beberapa orang guru di sekitar Terengganu, Kelantan dan Kedah. Mendapat ijazah sanad pengubatan Islam yang pertama daripada anak murid Syeikhuna Wahid Abdus Salam Bali, dan ijazah sanad kedua daripada Tuan Guru Dato' Dr. Haron bin Din. Dan beberapa ijazah umum daripada guru-guru saya yang mulia. Mula bergiat aktif dalam dunia pengubatan Islam pada tahun 2010 dan kini menjalankan pengubatan Islam separuh masa dan pendakwah bebas sepenuh masa.

Check Also

maulidur-rasul-1

Kelebihan Menyambut Maulid Nabi S.A.W

Disedut dari kitab I’anah al-Tolibin, terdapat beberapa kelebihan menya,but majlis maulid Nabi. Sekali pun kisah ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE